11:35 am - Sunday June 16, 2019

Bocah Putus Sekolah & Jualan Gandos, Bupati Kudus: Disdikpora Jemput Bola, Jangan Hanya Bangun GOR.

Kudus. Jawa Tengah.-
Slamet Daryanto saat menjual gandos di Jalan Nitisemito.

Bocah berusia 15 tahun yang terpaksa putus sekolah sejak duduk di bangku kelas VIII SMP menjadi perhatian banyak pihak. Tidak terkecuali Bupati Kudus, Muhamnad Tamzil.

Menurut Tamzil, bocah putus sekolah bernana Slamet Daryanto yang kemudian menjadi penjual kue gandos itu tidak diketahuinya. Sebab, sejauh ini tidak ada laporan dari dinas yang bertanggung jawab atas pendidikan.
“Itu (kasus Slamte Daryanto putus sekolah) karena ketidaktahuan saja (dari pemerintah),” kata Tamzil saat ditenui di Pendopo Kabupaten Kudus, baru- baru ini.

Adanya bocah yang putus sekolah dan terpaksa harus bekerja memang menjadi tamparan bagi pemerintah.
HM Tamzil
Oleh sebab itu, Tamzil menekankan kepada Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga (Disdikpora) Kabupaten Kudus agar lebih serius melihat fenomena yabg ada di tengah masyarakat.

“Langkahnya dari Disdikpora jemput bola. Jangan hanya bangun GOR saja,” kata Tamzil.

Sejauh ini, lanjutnya, dia juga belum mendapat laporan berupa data jumlah warga Kudus yabg putus sekolah. Oleh karna itu, dia menekankan agar dinas terkait lebih serius dalam bekerja.

“Angka putus sekolah sampai saat ini belum ada laporan,” kata dia.
Diketahui, Slamet Daryanto bocah berusia 15 tahun yang tinggal di sebuah kontrakan di Desa Pasuruan Lor, Kecamatan Jati.

Sudah sejak 2017 dia telah berhenti sekolah lantaran tak ada biaya.
Saat ini untuk mengisi hari-harinya, dia bekerja sebagai penjual kue gandos di Jalan Nitisemito saat sore sampai petang.
Uang hasil jualan Riyan, sapaan Slamet Daryanto, digunakan untuk membantu kebutuhan rumah.

Di rumah, dia tinggal bersama ibu dan neneknya. Ayahnya telah meninggal sejak 2016.

Penghasilan ibunya sebagai buruh warung makan dirasa masih kurang untuk kebutuhan sehari-hari.
Sebab selain untuk makan, penghasilan dari mereka juga untuk menanggung utang ayah Riyan pasca meninggal. (135)****.

Filed in: PKRI News

Comments are closed.