3:50 pm - Friday October 19, 2018

*Kecelakaan Robohnya tembok bangunan tua yg meninpah anak sekolah SMPN 1 Gegesik Kec Gegesik Kab Cirebon.

RADAR PKRI JABAR CIREBON. Pada hari Senin tanggal 16 April 2018 sekitar pkl 10.25 wib, di Rumah Sdr. Herman Basari Desa Gegesik Wetan blok 3 Rt/Rw 01/03 Kec. Gegesik Kab Cirebon, telah terjadi kecelakaan robohnya tembok bangunan tua stinggi kurang lebih 12M.

Runtuhnya tembok tersebtu mengakibatkan tertimpahnya sanggar seni “sanggar hidayat hati” milik Bpk Herman Basari, Sanggar seni inilah yang digunakan anak anak sekolah Dalam melaksanakan latihan kesenian Gamelan.

Tembok yang tumbang tersebut diduga menimpah sekitar 10 orang anak sekolah SMPN 1 Gegesik, Adapun nama nama korban meninggal dunia sbb : 1. Bpk herman basari 48 thn guru dalang seni, Sdr Arid SMP N 1, Sdr A Zikri SMP N1, Sdr Andra SMP N 1, Sdr ferdi SMP N 1, Sdri Suprapti SMP N 1, Sdr Fada SMP N 1,

diketetahui bahwa korban yang di rawat Rumah sakit Arjawinangun Sbb : Satu anak di RS ciremai, Satu orang di RS AWN, Satu org di puskesmas gegesik.

Kronolgis kejadian dilapangan diketahui dimana Sekitar Pukul. 09.45 Wib, di rumah Sdr. Herman Basari Desa Gegesik Wetan Kec. Gegesik Kab. Cirebon, ada kegiatan latihan Gamelan Hidayat Jati yg diikuti 13 org yg berlatih di sanggar seni milik Bpk Herman Basari dan kemudian Sekitar Pkl. 10.25 Wib, pada saat latihan gamelan tersebut berjalan tiba tiba rumah tembok setinggi 12 Meter itu roboh dan menimpah rumah sanggar milik bpk hernan basari dan juga ikut menimpah anak anak sekolah yang sedang melaksanakan latihan semi gamelan. Pada saat evakuasi dilapangan diketahui yang tertimpah langsung meninggal dunia sebanyak 7, dan 3 luka parah yang kemudian langsung di larikan ke rumah sakit dan kemudian diketahui dari keterangan bahwa ada juga yang dapat menyelamatkan diri sebanyak 2 orang yang sempat berhasil dikarenakan sempat melihat dan dikarenakan langsung segera berlari menghindari dari timpahan dinding yang menimpah rumah sanggar itu.

jumlah anak yang sedang latihan pada saat kejadian adalah sebanyak 12 orang.
Tindakan yg di lakukan dalam pengevakuasian lokasi tempat kejadian juga tampak beberapa pasukan orange MB-PKRI CADSENA yang ikut dalam pelaksanaan visi misi sosial dimaksud imbau Haryono yang merupakan Koamandan Markas Komando PKRI CADSENA Prov Jawa Barat. dengan – Mendatangi TKP – Membantu korban dengan Masyarakat – Mencari saksi2 – Kerjasama dengan Polsek dan Polres – Melaporkan ke komando pusat.
RED-EHM
Filed in: Uncategorized

Comments are closed.