3:37 pm - Friday September 20, 8605

Pati Jateng “World CleanedUp Day di Pasar Puri”

PATI – JATENG. Gerakan Pungut Sampah Sedunia atau dikenal World CleanedUp Day yang diperingati hari ini (15/9) juga diselenggarakan di Kabupaten Pati. Berlokasi di Pasar Puri Pati, even ini bertemakan Guyub Rukun Saiyeg Saeko Proyo Mujudake Pati Bebas Sampah.

Kegiatan WCD ini didasarkan pada UU Nomor 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Peraturan Daerah (Perda) Kabupaten Pati Nomor 7 tahun 2010 tentang Pengelolaan Sampah serta surat Sekretaris Daerah Provinsi Jateng nomor 660.1/0013107 tentang dukungan kegiatan World CleanedUp Day 2018.

Hadir dalam kegiatan tersebut Bupati Pati, Wakil Bupati, Kapolres, Forkompimda, OPD, Sekolah adiwiyata Kabupaten Pati, Karang Taruna, Saka Kalpataru, serta komunitas – komunitas di Kabupaten Pati. Kurang lebih 3.000 peserta mengikuti kegiatan yang bertujuan untuk membersihkan sampah di area pasar Puri.

Bupati Pati Haryanto dalam kegiatan tersebut menyampaikan tujuan penyelenggaraan acara ini, yaitu mempersatukan masyarakat Kabupaten Pati dari berbagai latar belakang yang berbeda – beda untuk meningkatkan kepedulian terhadap permasalahan sampah di Pati. Bupati mengatakan, kegiatan ini untuk menjawab tantangan bahwa masyarakat kabupaten Pati adalah masyarakat yang kompak dan peduli terhadap lingkungan.
“Kegiatan ini diharapkan tidak hanya menjadi seremonial saja, akan tetapi dapat menggerakkan masyarakat dari berbagai elemen bahwa sampah itu menjadi persoalan kita bersama. Bahkan tidak hanya menjadi masalah di daerah namun juga masalah di dunia”, jelas Bupati usai lakukan kegiatan pungut sampah.

Lanjut Bupati, hal ini begitu penting, karena jika di Pati saja dalam sehari petugas bersih – bersih tidak bekerja, sampah sudah pasti akan sangat berserakan. Oleh karena itu, Bupati menghimbau agar masyarakat jangan mengandalkan petugas kebersihan yang ada saja, tetapi diri sendiri juga harus peduli.
“Oleh karena itu, kita adakan tempat sampah, Tempat Pembuangan Akhir (TPA) dan Tempat Pembuangan Sampah (TPS) tujuannya adalah untuk menghimpun dan mengelola sampah”, imbuhnya.

Ditambahkan oleh Bupati bahwa pemilihan lokasi kegiatan sudah pas, karena di tahun 2014, Pasar Puri pernah mendapat gelar sebagai Pasar Terbaik Nasional. Menurutnya, kegiatan seperti jangan sebagai label saja, tapi juga implementasinya juga. Seperti di sekolah misalnya, yang saat ini sudah ada bank sampah.

“Oleh karena itu, dalam kegiatan ini, kita gerakkan anak – anak kita, jangan hanya seremonial, tetapi mari kita bersama – sama membantu membersihkan. Mari bersama – sama semoga kegiatan ini menjadi contoh dan bagi dinas – dinas terkait agar saling bahu membahu menyelesaikan persoalan sampah yang ada di Kabupaten Pati, pungkasnya.,sumber:hms std. (NH/Hrt)

Filed in: PKRI News

Comments are closed.